TANTE SARI dan PERAWANNYA UNTUKKU, Update 2023 – jose-goncalves.com
Mon. Jan 30th, 2023

TANTE SARI dan PERAWANNYA UNTUKKU

Cerita Mesum Terbaru – cerita hot ini adalah cerita seks ku sendiri, Tinggiku 175 cm jadi mudah untuk menggaet cewek di sekolahku, aku lahir di Canada saat aku umur 7 tahun karena papaku di tugasi di Jakarta jadinya aku ikut papa dari kecil ke Jakarta awalnya aku tidak tahu dan bagiku Jakarta asing tapi lama kelamaan jadi terbiasa.  Terus terang walau lama tinggal di Luar pemikiran aku lebih condong ke pemikiran timur coz nyokap tetap berpegang teguh pada adat istiadat timur and terus menanamkan adat istiadat plus prinsip2 yg keras ma anaknya.  Awal mula kisah aku ni dimulai saat musim liburan, bokap n nyokap aku balik ke Canada tuk liburan tapi aku ga ikut karena males bgt kalo cuma bentar doank liburan ke sana so aku lebih milih liburan di sini.  Kita mulais aja ya cerita bokep ini.. Sebelum berangkat Mama bilang ma aku kalau nanti bosen di sini mendingan jalan – jalan ke bandung aja sekalian jenguk kakek serta tante Sari (adik mama), dan seingatku Tante Sari dah lama bgt ga ke Jakarta dan Mama hanya berhubungan via telphone doank.   Petualangan dimulai ketika seminggu kemudian aku maen ke Bandung, hari pertama di Bandung aku habiskan melepas kangen ma kakek. hari kedua di Bandung aku minta di antar ma supir ke rumahnya tante Sari.  Rumahnya terletak di salah satu kompleks perumahan yg cukup elit di Bandung, sebelumnya mama sudah menelfon dan memberitahukan kepadanya bahwa aku akan datang. 

”Gary..wahh sudah besar sekali kamu sekarang yah,sudah tidak ngeh lagi tante sama kamu sekarang. Hahaha” kira-kira begitulah katanya sewaktu pertama kali melihatku setlah sekian tahun ga ketemu.  Wajahnya masih saja seperti yang dulu seakan tidak bertambah tua sedikitpun.  ”Oh yah.. tuh supirnya disuruh pulang ja nanti Gary pake aja mobil tante kalau mau pulang” aku pun mengiyakan dan menyuruh supir pulang. Hari itu kami banyak bercerita dan tak terasa tiba waktunya untuk dinner.”  makan dulu yuk Gary… itu sudah disiapkan makanannya sama bibi” katanya sambil menunjuk pembantunya.  ”kita tidak menunggu om Tino dulu tante” aku coba menanyakan suaminya. ”ga usah lah tadi om sudah nelf dan bilang ga bakal pulang malam ini” tante Sari menjelaskan, maklum suaminya tante Sari anak salah satu konglomerat di Bandung.  Rumah sebesar ini Cuma dihuni sendirian bersama pembantunya karena walau dah lama menikah tapi tante yg satu ini mang lom dikaruniai anak. sambil makan kami bercerita panjang lebar. ”kamu berani pulang sendiri semalam ini Gary” katanya sambil melirik jam dinding yang sudah menunjukkan jam 21.00.  ”ahh berani kok tante…” jawab aku. ”mendingan kamu tidur disini aja malem ini deh… nanti tante yang telephone kakek, lagian diatas kan ada kamar kosong”.  Aku pun mengiyakan tawaran tante Sari dan dalam hati aku mengira dia menyuruhku menginap karena takut sendirian, sumpah ga ada sama sekali pikiran negatif tentang tawarannya.  ”oh iya kalau mau mandi air panas pake aja kamar mandi di kamar tante. nanti kamu pakai aja bajunya om Tino.

Yuk sini” ajak tante Sari. aku pun mengangguk sambil mengikutinya. kamar mandi yang dimaksud terletak di dalam kamarnya.  Lalu dia mengambil T-shirt dan celana pendek untuk aku,aku langsung membawa pakaian itu ke kamar mandi,abis mandi aku kaget ngliat tante Sari. Dia tidur tengkurap peke aju tidur tipis, kelihatan jelas Cdnya tapi aku gax ngliat tali bra di punggungnya.  Terangsang juga ngliat pemandangan kaya gitu, kayaknya dia tertidur waktu nonton TV karena Tvnya masih menyala. Aku berjalan ke arah TV untuk matiin tuh TV, melihat adegan panas yg berlangsung di layar kaca mendadak aku langsung diem n ga jadi matiin.  Aku liat kebelakang tante Sari masih tidur, sekedar iseng aku berdiri sambil nonton tuh adegan. Tiba-tiba terdengar teguran halus tante Sari diikuti tawa tertahannnya. Aku malu banget sambil berbalik ke belakang dan mencoba senyum semanis mungkin.  Wuakakaka, waktu aku berbalik tante Sari dah duduk tegak diatas kasur. ”kirain tante dah tidur” aku coba memecahkan kebuntuan otak sambil berjalan keluar kamar.  ”Gary.. bisa tolong pijit badan tante ga??….pegel semua nih”

terdengar suara helaan nafas panjang dan suara kain jatuh ke lantai. saat aku berbalik mo ngejawab tante Sari dah tidur tengkurap but this time dah tanpa baju tidur,satu-satunya yang masih dipakai cuma celana dalam…. Thanks god.  Kayak kucing dikasih ikan asin…aku pun langsung jalan mendekati tante Sari. sedikit canggung langsung aku letakkan tangan di bahunya.  ”Om Tino kapan pulang tante?” iseng nanya coz takut di gerebek ma suaminya.  ”hhhmmm… kalau om tuh jarang pulang, kebanyakan meeting ke luar kota kayak sekarang ini” jawab tante Sari.  ”Fffffuuuh…” Ngedenger kata luar kota helaan nafas panjang terdengar dari mulut aku. ”turun dikit donk Gary… masa di bahu terus” pinta tante Sari, aku pun langsung menurunkan pijitan ke daerah punggung.  Tak lama kemudian ”kamu duduk aja di atas pantat tante… supaya lebih kuat pijitannya…” aku yang tadi duduk di sampingnya langsung mengambil posisi ke atas pantatnya.  ”uungnnnghh…berat juga kamu..” dengus tante Sari.  ”Heehehehe…tadi katanya disuruh duduk di sini…” jawab aku asal coz dah ga konsen gara2 pantatnya yang empuk banget.  Alat kelamin aku dah tegang banget, sesekali aku tekan ke belahan pantatnya tante Sari.  ”Sudah belom tan..?? dah cape nih!!!” kata aku setelah tangan dah kerasa pegel.  ”iyah…. kamu berdiri dulu deh… tante mau balik…”, aku berdiri dan tante Sari sekarang berbalik posisi.  Sekarang aku bisa ngliat wajahnya yg cantik serta payudaranya yang masih kenceng itu tepat di hadapan aku. puting susunya yang merah kecoklatan terlihat begitu menantang.  Aku sampe bengong ngliat gituan.  ”hey pijit bagian depan donk sekarang…” katanya.  Aku duduk diatas pahanya, langsung aja aku remas dengan lembut kedua teteknya.  ”Geli….hihihihi” cekikikan dia. aku benar-benar dah ga bisa ngendaliin nafsu aku lagi. Aku tarik celana dalamnya dengan agak kasar, aku akui inilah pertama kalinya ngliat wanita telanjang secara nyata di depan mata. 

Baca Juga Cerita Panas Indonesia : SEMUA DEMI UANG

Tante Sari membuka lebar kedua pahanya begitu celana
dalamnya aku lepas dan langsung mem*knya lengkap dengan sang klitoris yg dihiasi
bulu halus yg dicukur rapi membentuk segitiga indah.  ”kamu sudah sering beginian …??”,
tanyanya,  ”Ehhh……. tidak koq… baru kali
ini tante..” jawabku dengan nafas yang semakin memburu.. kata – kata pun sudah
sulit tuk aku ucapkan.  Nafas tante Sari
juga sudah gax tenang, kliatan dari dadanya yg dah mulai naik turun ga teratur.
”Jilatin donk sayang….” katanya memelas dengan mata sayu yang dah sangat
meminta tuk aku puaskan.  Mulanya ragu
juga tapi aku dekatkan juga kepala aku ke mem*knya. ga ada bau sama sekali,
pasti tante Sari rajin ngerawat MQ’nya. Aku kluarin lidah menjamah mem*knya
menjilati dari bawah menuju pusar . 
Beberapa menit lidah aku bermain dengan mem*knya tante Sari sudah
mengerang dan menggelinjang kecil menahan nikmat. Aku berdiri sebentar dan
melepaskan semua pakaian. Bengong dia ngliat kont*l aku yg 18 cm itu, aku Cuma
tersenyum dan melanjutkan permainan lidah aku di mem*knya dia.  Beberapa saat kemudian ia meronta menjepit
kepalaku dngan pahanya lalu menekan kepala aku dengan kedua tangannya supaya
lebih menempel lagi dengan mem*knya yang dah basah…. Ngeliat dia kyak gitu
,langsung ja aku kulum klitorisnya dan memainkannya dengan lidah di dalam
mulut, beberapa lama aku meraasakan cairan hangat semakin banyak mengalir
keluar dari alat kelaminnya. 
”Aaaarrrrgghhh…. jilatan kamu enak banget Gary”, kata tante Sari waktu
mencapai klimaks pertamanya. 
”benar-benar hebat lidah kamu Gary, tante sudah ga kuat lagi berdiri…dah
lama tante ga puas kaya gini”, aku Cuma tersenyum kecil.. perlahan ge tarik
kedua kakinya ke pinggir tempat tidur, aku buka pahanya selebar-lebarnya dan
skarang mem*knya dah terbuka lebar. 

Nampaknya dia masih nikmatin peristiwa tadi dan ga sadar
yang sedang aku lakuin. Begitu dia sadar kont*l aku sudah menempel di bibir mem*knya.
Ia menjerit tertahan, lalu ia pura2 meronta nggak mau, aku juga ga tahu cara
memasukkan kont*l aku karena punya tante djurijahberbeda banget ma punya bule
yang sering aku liat di DVD2 blue. 
Lubangnya tante Sari kecil banget mana bisa masuk neh pikir aku. Tiba2
aku ngerasain tangan tante Sari memegang kont*l aku dan membimbing ke mem*knya,
”tekan disini yach Gary… tapi pelan–pelan, punya kamu gede banget” pelan ia
membantu senjata aku masuk ke dalam mem*knya. 
Belum sampai seperempat bagian yang masuk dia dah kesakitan dengan
tangan kirinya yg masih menggenggam kont*l aku menahan laju masuknya agar tidak
terlalu deras sementara tangan kanannya meremas kain sprei,kadang memukul
tempat tidur.  Aku ngerasain alat kelamin
aku kaya di urut-urut di dalam, aku berusaha menekan lebih dalam tapi tangan
tante Sari menahannya. Langsung ja aku tarik tangannya and aku dorong masuk
smua batangan aku yang dah tegang banget, ”Garyyy…..”, teriaknya sambil meluk
badan aku kenceng banget.  Tante Sari
mengerang dan meronta, aku suka banget sensasi mukanya yang binal. Ga sabar
lagi langsung aku pegang pinggulnya supaya berhenti meronta. Langsung aku pompa
tubuh tante seiring kont*l aku yg keluar masuk dalam mem*knya, ”terusss Gary..
puasin tante lagi sayang…”, bisik tante Sari di telinga aku sambil matanya
merem melek dan kukunya mencakar seluruh punggung aku .  setelah lamaan dikit tante Sari menggerakkan
pinggulnya seiring dengan goyangan aku.  ”tanteeee…..
enak banget goyangannya..”

aku mencoba ngeluari kata biar dia lebih bersemangat
nggoyang pinggulnya. Tiba – tiba aku ngerasain mem*knya menjepit barang aku dgn
kuat, tubuh tante Sari mulai menggelinjang hebat dengan nafas yang ga
karuan.  ”Tante sudah mau keluar Gary…
kamu masih lama ga sayang, tante pengen kita klimaks bareng”, katanya dengan
mata merem melek. Aku tak menjawab hanya mempercpat goyanganku, tante Sari
menggelinjang dengan hebat, kurasakan cairan hangat keluar membasahi
pahaku.  Kurasakan aku juga sudah mau
keluar, kusemprotkan saja seluruh cairanku di dalam kelaminnya.  ”Argghhhh tante… ” kataku ketika cairanku
membasahi alat kelaminnya dan kulihat tante Sari hanya mendesis panjang…….
”Kamu hebat .. sudah lama tante tidak pernah klimaks_ kita mandi lagi yuk..
lengket nieh”, ia berjalan ke kamar mandi dan aku mengikutinya. Kami mandi
sambil berpelukan di bawah siraman shower air hangat. “Luv u so much tante….”,
batinku sambil memeluknya.

PERAWANNYA UNTUKKU

Ini terjadi kira-kira setahun yang lalu, tapi setiap kali
aku membayangkannya, seolah-olah baru saja terjadi kemarin peristiwa yang
sangat indah ini. Aku mempunyai seorang paman yang belum menikah. Pamanku ini
bisa dibilang rada telat untuk menikah karena waktu itu ia berusia 42 tahun.
Hal ini disebabkan karena pamanku adalah pengusaha kaya tapi ia terlalu cerewet
dalam memilih pendamping hidupnya. Sebenarnya ia telah banyak diperkenalkan
dengan wanita-wanita muda oleh keluargaku, tetapi tetap ia bilang inilah
itulah, tidak ada yang cocok dengan matanya, katanya.  Sampai pada suatu saat, ketika aku kebetulan
sedang bertamu ke rumahnya, datang teman pamanku dengan seorang wanita yang
sangat cantik dan ayu, semampai, langsing, pokoknya kalau menurut saya, layak
dikirim untuk jadi calon miss indonesia. 
Kemudian kami diperkenalkan dengannya, wanita itu bernama Ayu, ternyata
namanya pas sekali dengan wajahnya yang memang Ayu itu. Ia berusia 24 tahun dan
saat itu ia bekerja sebagai sekretaris di perusahaan teman pamanku itu.  Kemudian kami bercakap-cakap, ternyata Ayu
memang enak untuk diajak ngobrol.

Dan aku melihat sepertinya pamanku tertarik sekali dengannya, karena aku tahu matanya tidak pernah lepas memandang wajah Ayu.  Tapi tidak demikian halnya dengan Ayu. Ia lebih sering memandangku, terutama ketika aku berbicara, tatapannya dalam sekali, seolah-olah dapat menembus pikiranku. Aku mulai berpikir jangan-jangan Ayu lebih menyukaiku.  Tapi aku tidak dapat berharap banyak, soalnya bukan aku yang hendak dijodohkan. Tapi aku tetap saja memandangnya ketika ia sedang berbicara, kupandangi dari ujung rambut ke kaki, rambutnya panjang seperti gadis di iklan sampo, kulitnya putih bersih, kakinya juga putih mulus, tapi sepertinya dadanya agak rata, tapi aku tidak terlalu memikirkannya.  Tidak terasa hari sudah mulai malam. Kemudian sebelum mereka pulang, pamanku mentraktir mereka makan di sebuah restoran chinese food di dekat rumahnya di daerah Sunter. Ketika sampai di restoran tersebut, aku langsung pergi ke wc dulu karena aku sudah kebelet. Sebelum aku menutup pintu, tiba-tiba ada tangan yang menahan pintu tersebut. Ternyata adalah Ayu.  “Eh, ada apa Yu?” “Enggak, gua pengen kasih kartu nama gua, besok jangan lupa telpon gua, ada yang mau gua omongin, oke?” “Kenapa enggak sekarang aja?” “Jangan, ada paman elu, pokoknya besok jangan lupa.”  Setelah acara makan malam itu, aku pun pulang ke rumah dengan seribu satu pertanyaan di otakku, apa yang mau diomongin sama Ayu sih. Tapi aku tidak mau pikir panjang lagi, lagipula nanti aku bisa-bisa susah tidur, soalnya kan besok harus masuk kerja.  Besoknya saat istirahat makan siang, aku meneleponnya dan bertanya langsung padanya. “Eh, apa sih yang mau elu omongin, gua penasaran banget?” “Eeee, penasaran ya, Ton?” “Iya lah, ayo dong buruan!” “Eh, slow aja lagi, napsu amet sih elu.” “Baru tahu yah, napsu gua emang tinggi.” “Napsu yang mana nih?” Ayu sepertinya memancingku. “Napsu makan dong, gua kan belum sempat makan siang!”  Aku sempat emosi juga rasanya, sepertinya ia tidak tahu aku ini orang yang sangat menghargai waktu, terutama jam makan siang, soalnya aku sambil makan dapat sekaligus main internet di tempat kerjaku, karena saat itu pasti bosku pergi makan keluar, jadi aku bebas surfing di internet, gratis lagi. 

TANTE SARI dan PERAWANNYA UNTUKKU

“Yah udah, gua cuma mau bilang bisa enggak elu ke apartment gua sore ini abis pulang kerja, soalnya gua pengen ngobrol banyak sama elu.” Aku tidak habis pikir, nih orang kenapa tidak bilang kemarin saja. Lalu kataku, “Kenapa enggak kemarin aja bilangnya?” “Karena gua mau kasih surprise buat elu.” katanya manja. “Ala, gitu aja pake surprise segala, yah udah entar gua ke tempat elu, kira-kira jam 6, alamat elu di mana?”  Lalu Ayu bilang, “Nih catet yah, apartment X, lantai 2, pintu no. 69, jangan lupa yah!””Oke deh, tunggu aja nanti, bye!” “Bye-bye Ton.”  Setelah telepon terputus, lalu aku mulai membayangkan apa yang akan dibicarakan, lalu pikiran nakalku mulai bekerja. Apa bisa aku menyentuhnya nanti, tetapi langsung aku berpikir tentang pamanku, bagaimana kalau nanti ketahuan, pasti tidak enak dengan pamanku. Lalu aku pun mulai tenggelam dalam kesibukan pekerjaanku.  Tidak lama pun waktu sudah menunjukkan pukul 17.00, sudah waktunya nih, pikirku. Lalu aku pun mulai mengendarai motorku ke tempatnya. Lumayan dekat dari tempat kerjaku di Roxymas. Sesampainya di sana, aku pun langsung menaiki lift ke lantai yang diberitahukan. Begitu sampai di lantai tersebut, aku pun langsung melihatnya sedang membuka pintu ruangannya.  Langsung saja kutepuk pundaknya, “Hai, baru sampe yah, Yu..” Ayu tersentak kaget, “Wah gua kira siapa, pake tepuk segala.” “Elu khan kasih surprise buat gua, jadi gua juga mesti kasih surprise juga buat elu.” Lalu ia mencubit lenganku, “Nakal elu yah, awas nanti!” Kujawab saja, “Siapa takut, emang gua pikirin!” “Ayo masuk Ton, santai aja, anggap aja rumah sendiri.” katanya setelah pintunya terbuka.  Ketika aku masuk, aku langsung terpana dengan apa yang ada di dalamnya, kulihat temboknya berbeda dengan tembok rumah orang-orang pada umumnya, temboknya dilukis dengan gambar-gambar pemandangan di luar negeri.  Dia sepertinya orang yang berjiwa seniman, pikirku. Tapi hebat juga kalau cuma kerja sebagai sekretaris mampu menyewa apartment. Jangan-jangan ini cewek simpanan, pikirku. 

Baca Juga Cerita Mesum Panas : GADIS MEMEK PERAWAN

Sambil aku berkeliling, Ayu berkata, “Mau minum apa Ton?”
“Apa saja lah, asal bukan racun.” kataku bercanda. “Oh, kalau gitu nanti saya
campurin obat tidur deh.” kata Ayu sambil tertawa.  Sementara ia sedang membuat minuman, mataku
secara tidak sengaja tertuju pada rak VCD-nya, ketika kulihat satu persatu,
ternyata lebih banyak film yang berbau porno. Aku tidak sadar ketika ia sudah
kembali, tahu-tahu ia nyeletuk, “Ton, kalo elu mau nonton, setel aja
langsung..!”  Aku tersentak ketika ia
ngomong seperti itu, lalu kubilang, “Apa gua enggak salah denger nih..?”  Lalu katanya, “Kalo elu merasa salah denger,
yah gua setelin aja sekarang deh..!” Lalu ia pun mengambil sembarang film
kemudian disetelnya. Wah, gila juga nih cewek, pikirku, apa ia tidak tahu kalau
aku ini laki-laki, baru kenal sehari saja, sudah seberani ini.  “Duduk sini Ton, jangan bengong aja, khan
udah gua bilang anggap aja rumah sendiri..!” kata Ayu sambil menepuk sofa
menyuruhku duduk.  Kemudian aku pun duduk
dan nonton di sampingnya, agak lama kami terdiam menyaksikan film panas itu,
sampai akhirnya aku pun buka mulut, “Eh Yu, tadi di telpon elu bilang mau
ngomong sesuatu, apa sih yang mau elu ngomongin..?”  Ayu tidak langsung ngomong, tapi ia kemudian
menggenggam jemariku, aku tidak menyangka akan tindakannya itu, tapi aku pun
tidak berusaha untuk melepaskannya.  Agak
lama kemudian baru ia ngomong, pelan sekali, “Elu tau Ton, sejak kemarin
bertemu, kayaknya gua merasa pengen menatap elu terus, ngobrol terus. Ton, gua
suka sama elu.” 

“Tapi khan kemarin elu dikenalkan ke Paman gua, apa elu
enggak merasa kalo elu itu dijodohin ke Paman gua, apa elu enggak lihat reaksi
Paman gua ke elu..?”  “Iya, tapi gua
enggak mau dijodohin sama Paman elu, soalnya umurnya aja beda jauh, gua
pikir-pikir, kenapa hari itu bukannya elu aja yang dijodohin ke gua..?” kata
Ayu sambil mendesah.  Aku pun menjawab,
“Gua sebenarnya juga suka sama elu, tapi gua enggak enak sama Paman gua, entar
dikiranya gua kurang ajar sama yang lebih tua.” 
Ayu diam saja, demikian juga aku, sementara itu film semakin bertambah
panas, tapi Ayu tidak melepaskan genggamannya. Lalu secara tidak sadar otak
pornoku mulai bekerja, soalnya kupikir sekarang kan tidak ada orang lain ini.
Lalu mulai kuusap-usap tangannya, lalu ia menoleh padaku, kutatap matanya
dalam-dalam, sambil berkata dengan pelan, 
“Ayu, gua cinta elu.”  Ia tidak
menjawab, tapi memejamkan matanya. Kupikir ini saatnya, lalu pelan-pelan
kukecup bibirnya sambil lidahku menerobos bertemu lidahnya. Ayu pun lalu
membalasnya sambil memelukku erat-erat. Tanganku tidak tinggal diam berusaha
untuk meraba-raba buah dadanya, ternyata agak besar juga, walaupun tidak
sebesar punyanya bintang film porno.  Ayu
menggeliat seperti cacing kepanasan, mendesah-desah menikmati rangsangan yang
diterima pada buah dadanya. Kemudian aku berusaha membuka satu persatu kancing
bajunya, lalu kuremas-remas payudara yang masih terbungkus BRA itu.  “Aaaaahhh, buka aja BH-nya Ton, cepat..,
oohh..!”  Kucari-cari pengaitnya di
belakang, lalu kubuka. Wah, ternyata lumayan juga, masih padat dan kencang,
walaupun tidak begitu besar. Langsung kusedot-sedot putingnya seperti anak bayi
kehausan.  “Esshh.. ouww.. aduhh.. Ton..
nikmat sekali lidahmu.., teruss..!” 
Setelah bosan dengan payudaranya, lalu kubuka seluruh pakaiannya sampai
bugil total. Ia juga tidak mau kalah, lalu melepaskan semua yang kukenakan.
Untuk sesaat kami saling berpandangan mengagumi keindahan masing-masing. Lalu
ia menarik tanganku menuju ke kamarnya, tapi aku melepaskan pegangannya lalu
menggendongnya dengan kedua tanganku. 
“Aouww Ton, kamu romantis sekali..!” katanya sambil kedua tangannya
menggelayut manja melingkari leherku. 

Kemudian kuletakkan Ayu pelan-pelan di atas ranjangnya, lalu aku menindih tubuhnya dari atas, untuk sesaat mulut kami saling pagut memagut dengan mesranya sambil berpelukan erat. Lalu mulutku mulai turun ke buah dadanya, kujilat-jilat dengan lembut, Ayu mendesah-desah nikmat. Tidak lama aku bermain di dadanya, mulutku pelan-pelan mulai menjilati turun ke perutnya, Ayu menggeliat kegelian.  “Aduh Ton, elu ngerjain gua yah, awas elu nanti..!” “Tapi elu suka khan? Geli-geli nikmat..!” “Udah ah, jilati aja memek gua Ton..!” “Oke boss.., siap laksanakan perintah..!”  Langsung saja kubuka paha lebar-lebar, tanpa menunggu lagi langsung saja kujilat-jilat klitorisnya yang sebesar kacang kedele. Ayu menggoyang-goyangkan pinggulnya dengan liar seakan-akan tidak mau kalah dengan permainan lidahku ini.  “Oohh esshhh aaouuw uuhh teeruss.., lebih dalemm, oohhh.. nikmat sekali..!” Agak lama juga aku bermain di klitorisnya sampai-sampai terlihat banjir di sekitar vaginanya. “Ton, masukkin aja titit elu ke lobang gua, gua udah enggak tahan lagi..!”  Dengan segera kuposisikan diriku untuk menembus kemaluannya, tapi ketika kutekan ujung penisku, ternyata tidak mau masuk. Aku baru tahu ternyata dia masih perawan.  “Ayu, apa elu tidak menyesal perawan elu gua tembus..?” “Ton, gua rela kalau elu yang ngambil perawan gua, bagi gua di dunia ini cuma ada kita berdua aja.”  Tanpa ragu-ragu lagi langsung kutusuk penisku dengan kuat, rasanya seperti ada sesuatu yang robek, mungkin itu perawannya, pikirku.  “Aduh sakit Ton, tahan dulu..!” katanya menahan sakit.

Baca Juga Cerita Mesum Indonesia : PERTARUNGAN YANG SANGAT DASYAT dan MERY DAN WAKTU SMA

Aku pun diam sejenak, lalu kucium mulutnya untuk meredakan
rasa sakitnya. Beberapa menit kemudian ia terangsang lagi, lalu tanpa buang
waktu lagi kutekan pantatku sehingga batang kemaluanku masuk semuanya ke dalam
lubangnya.  “Pelan-pelan Ton, masih sakit
nih..!” katanya meringis.  Kugoyangkan
pinggulku pelan-pelan, lama kelamaan kulihat dia mulai terangsang lagi. Lalu
gerakanku mulai kupercepat sambil menyedot-nyedot puting susunya. Kulihat Ayu
sangat menikmati sekali permainan ini. 
Tidak lama kemudian ia mengejang, “Ton, aa.. akuu.. mau keluarr..,
teruss.. terus.., aahh..!” Aku pun mulai merasakan hal yang sama, “Yu, aku juga
mau keluar, di dalam atau di luar..?” 
“Keluarin di dalem aja Sayang… ohhh.. aahh..!” katanya sambil kedua
pahanya mulai dijepitkan pada pinggangku dan terus menggoyangkan
pantatnya.  Tiba-tiba dia menjerit
histeris, “Oohh… sshh… sshh… sshh…” 
Ternyata dia sudah keluar, aku terus menggenjot pantatku semakin cepat
dan keras hingga menyentuh ke dasar liang senggamanya.  “Sshh.. aahh..” dan, “Aagghh.. crett..
crett.. creet..!”  Kutekan pantatku
hingga batang kejantananku menempel ke dasar liang kenikmatannya, dan keluarlah
spermaku ke dalam liang surganya. Saat terakhir air maniku keluar, aku pun
merasa lemas.

Walaupun dalam keadaan lemas, tidak kucabut batang kemaluanku dari liangnya, melainkan menaikkan lagi kedua pahanya hingga dengan jelas aku dapat melihat bagaimana rudalku masuk ke dalam sarangnya yang dikelilingi oleh bulu kemaluannya yang menggoda. Kubelai bulu-bulu itu sambil sesekali menyentuh klitorisnya.  “Sshh.. aahh..!” hanya desisan saja yang menjadi jawaban atas perlakuanku itu.  Setelah itu kami berdua sama-sama lemas. Kami saling berpelukan selama kira-kira satu jam sambil meraba-raba. Lalu ia berkata kepadaku, “Ton, mudah-mudahan kita bisa bersatu seperti ini Ton, gua sangat sayang pada elu.”  Aku diam sejenak, lalu kubilang begini,  “Gua juga sayang elu, tapi elu mesti janji tidak boleh meladeni paman gua kalo dia nyari-nyari elu.” “Oke bossss, siap laksanakan perintah..!” katanya sambil memelukku lebih erat.  Sejak saat itu, kami menjadi sangat lengket, tiap malam minggu selalu kami bertingkah seperti suami istri. Tidak hanya di apartmentnya, kadang aku datang ke tempat kerjanya dan melakukannya bersama di WC, tentu saja setelah semua orang sudah pulang.  Kadang ia juga ke tempat kerjaku untuk minta jatahnya. Katanya pamanku sudah tidak pernah mencarinya lagi, soalnya tiap kali Ayu ditelpon, yang menjawabnya adalah mesin penjawabnya, lalu tak pernah dibalas Ayu, mungkin akhirnya pamanku jadi bosan sendiri.  Aku dan Ayu sering jalan-jalan ke Mal-Mal, untungnya tidak pernah bertemu dengan pamanku itu. Sampai saat ini aku masih jalan bersama, tapi ketika kutanya sampai kapan mau begini, ia tidak menjawabnya. Aku ingin sekali menikahinya, tapi sepertinya ia bukan tipe cewek yang ingin punya keluarga.  Tapi lama-lama kupikir, tidak apalah, yang penting aku dapat enaknya juga.  Demikianlah cerita bokep seks TANTE SARI dan PERAWANNYA UNTUKKU oleh cerita sex hot

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *